JARB! … Kuliahnya di Fakultas Rock

JARB aka Just Another Rock Band. Sebuah band Alternative Rock ibu kota, akhirnya merilis album perdananya. Setelah dua tahun berkutat di studio. Masuk studio Desember 2009 dan akhirnya rilis September 2011. JARB bukanlah band alternative rock biasa. Musiknya cukup kompleks. Racikannya selain ada rasa 90’s Alternative Rock, juga ada ramuan Psychedelic, The Beatles, bahkan condong ke Progressive Rock. Lagu meraka Kawan Dalam Waktu dan Semesta Menari adalah nomor pembuka yang layak di coba, sebelum mendengar album ini lebih jauh. Drama pembuatan albumnya pun bisa di jadikan film dokumenter yang menarik. Di tengah penggarapan album bassist mereka cabut dengan alasan yang cukup pelik. Ketika album telah rampung vokalis merekapun akhirnya hengkang karena harus bertugas ke luar negeri. Pada album ini nama personil yang tercatat masih Bagus Pratama (Gitar, Vokal), Patra Gumala (drum), Molen Kasetra (vokal), Bramasta Juan Sasongko (Bass, Vokal). Saat ini telah terjadi peremajaan di tubuh JARB. Kini mereka beranggotakan…


Batara Swandita (Bass), Bagus Pratama (Gitar,Vokal), Dimas Anggara (Vokal), Patra Gumala (Drum)

Dapatkan CDnya melalui direct selling dengan menghubungi Fadhil di 0856 918 160 40. Nah kalo elo mau mengetahui sekilas tentang cerita JARB, bisa di simak obrolan gue di YM bersama personil dan juga mantan personilnya. Siapkan energy…enjoy

Obrolan Jimi bersama JARB

Jimi:
Gimana friend perasaan elo setelah rilis?
Patra :
Satu kata… Akhirnyaa
Dan itu juga jawaban yang sama dari semua orang.
Bagus:
Lega sih ya. Soalnya kemaren sempet mundar-mandir distribusinya, terus akhirnya sendokir aja deh.
Patra:
bener gue juga menyebut itu. Pertama take drum Desember 2009 baru rilis resmi September 2011. Gile gak tuh!Hahahahaha….
Jimi:
gile hampir dua tahun friend
yg bikin lama apa?
Patra:
Revisi-revisi aransemen. Trus pindah2 studio Jim. Firecatz. Sinjitos. Trus drum di Flip.
Trakhir di Warehouse Kelapa Gading. Dan revisi2 studionya Yoga.
Jimi:
yang memutuskan pindah-pindah studio siapa?
Patra:
Awalnya firecatz karena murah dan kita patungan
Jimi:
pasti itu. Bisa ngutang lagi hehehe
Patra:
Trus tiba2 ada label baru mau modalin produksi yaitu Dewi dgn DGR recordnya
Jimi:
Wah enak banget
Patra:
Akhirnya kita putusin untuk take drum. Gue pengennya di Flip
Nah sisanya di Sinjitos. Tapi berhubung Sinjitos ternyata klao rekaman yang operate ternyata bukan Iyub langsung, pindahlah kita take vokal ke Warehouse. Kelapa Gading. Tempatnya Andre Handriyono and Sonic People. Yang kanan kirinya tempatnya terdapat Pijit Plus-plus.
Jimi:
Wah ada pertimbangan-pertimbangan tertentu yha. Abis take pada di pijit gak tuh??? hehehe
Patra:
Berhubung budget ngepas jadinya kaga sih, tapi liat2 cewe-cewenya doang klo kita lagi break rekaman.
Mayan liat perek-perek masih baru mandi, dateng ke tempat pijet. Ada yg Mandarin + Uzbeknya lagi. Tae ah hahahaha….
Jimi:
hahahahha, kenapa gak di masukin budget produksi aja?
Patra
Berhubung pacar-pacar kita juga tau posisi itu, dan suka ada yg ngikut rekaman. Jadinya mustahil kita kesana hahahaha…
Jimi:
Gile, nah kalo gue ibaratkan musik kalian sebuah jalanan. Musik kalian ini jalanan di gunung friend. Berliku liku hingga sampai ke puncaknya hahaha. Kalo menurut kalian musik JARB sendiri itu seperti apa sih?
Patra:
Klo dari awalnya, JARB sebenernya band kampus Jim. Iseng2 gue Bram sama Bagus sering ngobrolin musik dan mabokan. Bikin band cover version Silverchair sama Foofighters
Bagus:
hmm… basically sih jarb itu kan awalnya cover band
covernya pasti Silverchair mulu lagi. Sekalinya ganti, jadi Stone Temple, Foo Fighters. Jadi kalo anak kuliahan, JARB tuh kuliahnya udah pasti di Fakultas Rock hahaha
Jimi:
kalo warna musiknya?
Patra:
90anlah pokoknya
Jimi:
Kalo gue denger di album malah lebih kompleks dari Foo dan Silver yha, kok bisa begitu pat?
Patra:
Nahh kalo itu awal ngebandnnya
Jimi:
Patra:
Alhirnya, 2009 awal deh. Pas gue sama Bram udah lulus kuliah pengen serius lagi ngeband
Jimi:
jadi sempet vakum yha
Patra:
Sempet banget.lalu kita komit patungan bikin mini album 4-5 lagu
Jimi:
oooo, trus-trus
Patra:
Jaman-jamannya gue sama Bram jadi produser (Trax FM) tuh kita vakumnya.
jimi:
oke
Patra:
Malah bagus sempet keseruan bikin musik trance. Hahaha….
Jimi
Oyha!!!! ini baru Berita!!!!
Patra:
Hahahaa…..Lama bertapa di kamar Bagus akhirnya balik lagi. Kita ngumpul udah bawa influence yg beda-beda lagi. Bagus udah ke phscydelic (klo salah nulis maap ya).
Jimi:
Apa aja tuh Influence lainnya?
Patra:
Bram udah Beatles bangetkan tuh. Gue balik gara-gara udah gabung sama Speedkill jadi Thrash mulu
Tapi akhirnya tetep komit balik ngeband seperti JARB awal. Rock 90an.
Jimi:
Ngarti, jadi racikan musik 90an dengan hawa The Beatles, Psychedelia dan sentuhan Thrash? betul gak tuh?
Patra:
Bisaa-bisaa
Bagus:
waduh kalo gua lebih suka mendeskripsikannya kaya musik-musik Classic Rock tapi dibawain anak Stoner Rock.
Kaya Kyuss ngecover Jimi Hendrix hahaha. Ngarep :p
Jimi:
hahhaha
Patra:
Dan pas lg rekaman, Bagus sama Bram lagi kecanduan the Dodos, Fleetfoxes Paul Mc Cartney dan sejenisnya.
Jadi ada bagi-bagi suara gitu Jim.
Jimi:
Hmmmmm ngerti gue, oke-oke. Standard friend, ada cerita menarik pas pengerjaan album ini gak?
Patra:
Hmmm kalo dari gue sih pasti caur banget lah. Take drum hari pertama dari jam 7 malem sampe jam 4 pagi. Cuma dapet 2 lagu hauahaha. Gak biasa main pake metronom. Sama biasa, deg-degan juga.
Jimi:
Gile, ini pengalaman pertama lo recording?
Patra:
Yoi, agak lompat dikit Jim. Dikiiit.
Jimi:
pecah perawan yah hahaha
Patra:
Belum cerita ketemu Molen
Jimi:
nah ketemu Molen gimana tuh?
Patra:
Gue sama Molen waktu SMA sempet ngeband-ngeband juga.
Incubus gitu2 dahhh. Nah berhubung vokalis gak nemu-nemu,trus susah nyari yg deket. Akhirnya ngajak Molen.
Taktik strategi band mainsttream juga, vokalis mesti ganteng. Hauahaha
Jimi:
hmmm kayaknya taktik band gue bisa jadi mainstream juga nih hahahaha
Patra:
Hahahhaa. Lo ganteng Jim, dari jauh Huehehehehe
Bagus:
Nah ni album kan rekamannya sana sini nih Jim. Terus paling serunya ya pas manajemen semua data2 itu tuh.
Puyeng gilak. Tapi untungnya kita disupport Yoga banget, dengan musiclabsnya.
Jadi kaya punya studio basecamp buat manajemen data dll.
Jimi:
hahahha….Molen adaptasinya bagaimana?
Patra:
Awalnya masih Brandon Boyd banget. Tapi lama-lama mulai kebawa sih. Karena untuk refrensi musik Molen lebih modern. Dan dia susah utuk nyanyiin lagu2 bahasa Indonesia. *dasarsokbule*
Hahahahahahahah
Jimi
hahhaaha tapi akhirnya dia nulis lagu bahasa Indo juga tuh. Gimana ceritanya bisa sampai begitu
Patra:
Dipaksa dan terpaksa mungkin. Atau kadang-kadang dia nulis pake bahasa Inggris dulu, abis itu di terjemahin. Hahahahaha…
Jimi:
Sadis lo haha. Biasanya kalo ngeband, kita ngebayangin penonton kita seperti apa. Kalo JARB idealnya main di depan penonton seperti apa?
Bagus:
hmm kayanya rocker2 yang kangen rock2 90-an
Patra:
yg udah2 sih penontonnya manis2
Pada pengen liat Molen. Dan beberapa temen-temen kita aja sih. Setiap selesai maen biasanya ada cewe-cewe yg minta foto bareng Molen hahahaha…
Jimi:
anjrit Jarb band Pop ternyata hahaha
Patra:
Pop dong. Kalo Rock kan Andra and The Backbone.
Jimi:
Hahhaha kalo kata Radio elo, Indo Rock yha (peace) hahahaha
Cara nentuin singlenya Jarb gimana friend?
Patra:
Huaahaha yahhh namanyaaa jugaaaaa orang bisnis musik Jim. Gue mah pekerja ngikut aja,bikin perubahannya gak bisa di dalemnya. Single jarb sih kita hearing ke beberapa MD (Music Director Radio).
Awal single gratisan dulu yg Wahana Psikadelia.Trus utk single album, hearing ke beberapa MD kayak Mya(Jakfm), kang Heri (Gen), Sandra(Trax), trus Dida (Oz). Kalo menurut mereka dan ternyata pas sama pikiran kita. Singlenya, ya track 8 : Semesta Menari
Jimi:
Telah Ku Berikan sebenernya lagu yang sangat catchy, gue denger-denger kalian malah malas membawakannya di panggung kenapa bisa begitu?
Patra:
Sebenernya telah kuberikan itu lagu yg dulu kita bikin utk musik latar tugas film di kampus.
Jadi lagu ini, lagu yg trakhir kita masukin ke album utk menuhin quota. Ehh trnyata banyak yg suka.
Dari segi beat agak trlalu pop juga, kadang-kadang suka males latihannya. Hahaha gak ada alasan khusus.
Cuma klo manggung tetep kita bawain.
Bagus:
hahaha nah iya tuh. Jadi tu lagu tuh aslinya mungkin sekitar taun 2003. Terus pas proses rekaman ni akhirnya dirework total ampe yang nyisa tinggal reffnya. Nah terus tapi dari 10 lagu yang lain, ini lagu yang paling emo gimanaa gitu. Ditambah lagi umurnya yang udah lama, jadi mungkin agak boring jadi males juga bawainnya.
Jimi:
emang tema liriknya apa gus?
Bagus:
ceritanya kaya hantu nyalamin pasangannya yang masih hidup. 2003 Jim heheuehuehe.
Jimi:
bah serem juga hahaha
Bagus:
nah terus tapi didempul ama mas bram jadi lebih nyambung sama tema besarnya. Gua inget tuh di studio.
“lu inget lagu lu yang ini gus?” sambil mainin, terus “gua dapet depannya ni”
Jimi:
wah keren, spontan tuh yha si Bram dapetnya
Bagus:
kalo ga salah engga deh, dia malah niat banget emang. Dicari dulu di rumah dikulik. Terus dimainin pas latian. Tapi yah, dia mah spontan juga bisa. Tinggal kita nonton dia merem sebelah main bass sambil miring-miringin kepala
Jimi:
hahahhaha
Bagus:
hahaha ya kan?
Jimi:
yoi, miringnya bisa sampe 90 derajat
Bagus:
iya, itu kalo nadanya jauh biasanya tuh Jim
Jimi:
yoi udah #b7/16 yha hahaha
bagus:
hahahaa
Jimi:
Sebenernya secara duo song writer elo berdua klop banget. Selera sampai skill sepadan. Trus kepergian Bram (bassist) di sela-sela proses pengerjaan album karena sebab apa yha?
Bagus:
Ya biasalah, miskom-miskom dan emosi yang bad timing aja sih sebenernya. Tapi ya menggelinding, membesar sampe akhirnya jadi ada yg musti mundur.
Patra:
Alasan klise : udah ga satu visi ngeband bareng hahaha..
Kengebutan (visinya), tapi arahnya gak jelas. Emang cocoknya dia bikin proyek solo aja. Kayaknya.
Jimi:
setelah Bram, gimana reaksi kalian ketika mendegar Molen (Vokalis) juga ikutan cabut sebelum album rilis?
Patra:
Klo Bram kan emang mendadak,untungnya nyari bassist lumayan gampang. Ada Ara. Bandnya (Levin) lagi vakum.
Nahhh pas Molen nihhh, tiba2 dia diterima di Deplu. Awalnya kita berdoa supaya dia ga keterima hahahaaha.
Jimi:
hahahhah gile, taunya?
Patra:
Yang bikin album lama rilis itu juga tuh. Nyari gantinya Bram dan Molen. Terus latian lagi. Molen akhirnya masuk Deplu dan bulan depan siap ditugasin negara di Mexico huahaha.
Bagus:
wahaha Molen cabut? Itu lebih bingung lagi sih. Karena kan ni gua punya produk udah jadi tinggal edar, tapi gua gak bisa promoin produknya pake produk yang sama. Garuk2 pala deh. Oiya itu jg yang bikin rilis kita mundur sih. Bingung mikir gimana tacklenya. Sampe akhirnya ada tawaran manggung, terus gua kebetulan juga lagi ngerjain Barris, bandnya Dimas. Terus gua denger suara dia cocok. Terus gua coba. Wah ternyata cocok. Jalan!
Jimi:
Bagaimana style musik JARB dengan dua personil baru ini?
Bagus:
So far sih masih belom berubah dari yang lama.
Cuman ya secara detil ada signature2 yang beda jadinya. Dimas soalnya vokalnya cenderung lebih berdistorsi
eh overdrive deh. Terus Ara juga karena kidal dan main bassnya suka ngestrum, tp krn kidal ngestrumnya jadi kebalik kan tuh dari senar kecil dulu.
Patra:
Klo mereka sih so far ngikutin aja, toh belum bikin materi baru.
Tapi kalo dari segi karakter vokal,yang sekarang suaranya lebih rock daripada Molen. Molen itu terlalu manis untuk nyanyi rock hahahaa.
Jimi:
wuih bisa jadi DT nanti nih hehe
Patra:
DT apa tuh?
Jimi:
Dream Theatre hahaha
Patra:
Huahahhaa…..Yah pokoknya sih JARB yang sekarang bisa jalan
Jimi:
Gue denger-denger juga, vokalis baru kalian malah sekarang main sinetron, Ku Pinang Dengan Bismillah. Gimana tuh kalian nyikapinnya ?
hahaha iya sih gua juga mungkin kalo ga kenal Dimas bisa punya image yang gak enak. Kebetulan nih gua kenalnya udah mayan lama. Tadinya abangnya Dimas, vokalis band gua jaman sma Jim.
Terus lama ga ketemu, tiba2 dia nelpon, bandnya butuh md (music director). Wah sekarang dia ngeband juga. Terus pas gua dengerin ternyata suaranya emang asik. Gua pikir dia awalnya itu kerja di eo gitu.
Sering banget jawab telephone “lagi kerja gus, di luar kota” hahaha.
Jimi:
hahaha ternyata seorang aktor
Patra
Meskipun tiba-tiba vokalis kita mendadak tambah terkenal karena sinetron
Doa kita cuma satu, mudah-mudahan dia gak jadi Adly Fairuz atau Dude Herlino.
Jimi:
huhahahahahahaha
Patra
Sah-sah ajalah main sinetron silahkan, namanya juga nyari duit..bebasss. Asal bisa jaga image aja.
Gue juga bingung kenapa dia bisa main sinetron religi gitu dengan Tatto yg lumayan banyak. Yahhh fucklah Punjabi.
Jimi
hahahahha, bener juga yha. Ngomong-ngomong setelah waktu rilis yang lama ini, bagaimana hasrat lo sama lagu-lagu Jarb?
Bagus:
hmm berkurang sih pasti jim, soalnya kan udah lama banget nih. Berarti gua review2 10 lagu, sementara mungkin gua secara individu juga udah banyak perubahan kecenderungan secara musiknya.
“waah ini mustinya ke sini dulu baru begini, baru begitu”
“wah ini kalo dimasukin kaya gini, pasti lebih enak ni”
Tapi ya hasrat gua buat JARBnya tetep, karena kan sekarang juga ada dancing partner barunya.
Jadi ya album yang sekarang ini ya kaya potret jarb mark 2, nah tapi skrg yg lagi jalan jarb mark 3. Mudah2an the third time’s the charm
Patra:
Klo untuk pangungg kita udah lama gak manggung
1.Emang gak ada yg nawarin
2.Gara-gara vokalisnya shooting striping (sinetron, berpuluh0puluh episode)
Tapi bulan depan kita rencananya mau bikin clip kok.
Jimi
oyha lagu yang mana tuh?
Patra:
Kawan dalam waktu
Jimi:
Lagu paling gue suka di album lo friend. Siapa sutradaranya?
Patra:
Hahhaha. Belom tau. Mungkin minta tolong temen-temen aja. Mentok-mentok ke anak-anak Muvell.
Atau gue sndiri yg ngedirect hahaa
Jimi:
Keren! Terakhir nih friend. Setelah rilis album. Langkah dan strategi JARB apa lagi nih?
Bagus:
Kayanya musti sesegera mungkin manggung. Butuh feedback2 buat karya yang selama ini bisu.
Patra:
Keluarin single-single-single. Pengennya sih taun depan mulai nyusun-nyusun materi lagu untuk album ke 2
Kalo dari musik, gue sama bagus sih sepakat biarlah musiknya kita yang beredar. Kalo bukan karena ada yang modalin tadinya kita pengen 10 lagu ini kita kasih gratis aja.
Dan kalo ngomongin cita-cita, yaa musik kita akan jadi legenda.
Hahahahahahahahaha..

Di lain waktu gue juga ngobrol bersama mantan personilJARB……
Jimi:
Udah megang albumnya JARB masbro?
Bram:
Siaran langsung!
belum nih, tp lsg dikasitau Bagus dan Elo pas mereka rilis. Masuk toko toko CD juga, gue sempet cek twitternya juga. Congrats!
Jimi:
Gimana kira-kira perasaan lo nanti ketika lo dengerin JARB, padahal lo udah gak ada di sana?
headup00
Perasaan gue buat JARB itu special Jim, asseekk. Kalo kehilangan sih pasti ada, jujur semenjak cabut dari JARB, master mixingannya sempat gue endapkan dan resmikan sebagai fosil. Gak denger-denger lagi sama sekali, biar kelar. Ibaratnya urusan sama mantan super nih, gak kelar-kelar kalo ga di cut! Hahaha
Tapi suatu saat nanti gue akan nyaksiin mereka di panggung. Atau masuk chart radio, menurut gue JARB udah berhasil disuarakan. Dan terlepas dari intrik-intriknya sebagai band, gue yakin kalo spirit dari lagu-lagunya bakal ngasih pengaruh positif. Rasanya absurd, tapi yang absurd kalo sering, lama-lama jadi biasa kan🙂
Jimi:
hahha…Kalau gue denger, materi album JARB sebenernya sangat mewakili selera musik lo. Bahkan bisa gue nilai ini adalah hasrat dan mimpi lo. Tapi kenapa lo justru memutuskan untuk keluar dari JARB?
Bram:
Gue yakin kita semua berlomba dengan waktu. Pada saat itu gue ngerasa kalo JARB hampir kehilangan momentum. Ibarat intro opening konser panjangnya 45 menit. Baru masuk lagu pertama, penonton keburu pulang, hahaha..Saat itu gue merasa treatment gue terhadap JARB kayanya gak sepaham sama maunya anak-anak. Gak sepaham berakibat error. Dan jalannya makin berat. Jadi gue pikir kenapa gue harus halangin yg 3 orang lagi? Toh ini kan band mereka juga, bukan band gue doang.
Jimi:
Andaikata nanti JARB malah sukses secara mainstream, gimana perasaan lo?
Bram:
Perasaan gue sih happy2 aja jim, bagus malah bisa ke mainstream. Bukti juga kalo bikin lagu sukses gak pake formula, lagu JARBkan aneh-aneh secara struktur dan nada-nadnya.
Jimi:
Ada rencana bikin album seperti JARB gak, di proyek solo elo, atau di band baru lo nanti mungkin?
Bram:
Sepertinya ada jim, entah bentuknya apa. Yang jelas nada-nada juga muter-muter di kepala gue. Mungkin gue mau coba Scoring film. Atau Solo seru jg tuh. Seperti idola gue, sang guru Paul Mc Cartney, hehe
Jimi:
Berandai-andai aja nih. Kalo lo bikin solo, siapa kira-kira musisi inceran lo yang akan lo libatin?
Bram:
Gue pengennya sessionist aja Jim biar pada nurut mau gue, hahahahahhah…
Engga deng.. Gue mau libatin abang Anda Perdana sama si drummernya Devries, canggih banget tuh lekak lekuk suara sama beatnya. Vokal cewe jemima juga cakep ye suaranya, boljug masuk! Buat internasional Geddy lee, Roger Waters, Thom Yorke, sama Daniel Johns bolehlah waiting list hehe..
Jimi:
terakhir nih masbro, kira-kita mimpi lo album ideal itu seperti apa?
Bram:
Wah too smart and serious nih pertanyaannya.
Jimi:
Ah santai kok, kalo lo mau ambil serius juga gak napa hehehe
Bram:
Mugkn album yg punya banyak jenis lagu. Dalam tiap lagu banyak surprise. Dan selalu ada 1 atau 2 lagu yang sensasinya baru. Musisi bereksperimen di luar comfort zone-nya. Pendengar menantang daya serapnya. Apapun hasilnya nanti. Pasti itu adalah sebuah progress> Entah sisi mana di otak kita pasti ada yg kebuka. Good or bad tetep aja ada “penemuan” disana. Gue rasa porsi itu cukup mewakili album ideal.

Yah itulah JARB, gue rasa elo bisa ngambil kesimpulan sendiri. Dimana letak asal muasal Kompleksnya album JARB. Intinya, selamat menikmati🙂


Booking Contact: 0858 11 764 764 | Firman
Morfem CD and Merchandise go to SHOP
Official Blog: http://morfemband.wordpress.com/
Twitter: @morfem_band
Morfem Use:
Radix Guitars
Crooz Apparel
MORFEM DATANG SEMUA SENANG

One response to “JARB! … Kuliahnya di Fakultas Rock

  1. diki killmister

    om jim di jak musik jakarta muda berisik..hadirin KOMUNAL donkk…pengen liat aksi nya..:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s